Home / Peristiwa

Senin, 22 November 2021 - 23:16 WIB

Bencana Tanah Longsor Melanda Sejumlah Daerah di Pamekasan

Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Pamekasan meninjau lokasi longsor di Desa Bujur.

Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Pamekasan meninjau lokasi longsor di Desa Bujur.

PAMEKASAN – Bencana tanah longsor akibat hujan deras terjadi di sejumlah daerah di Kabupaten Pamekasan dalam beberapa hari terakhir ini.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Pamekasan, kini melakukan pemantauan khusus di sejumlah daerah yang masuk kategori rawan longsor di wilayah itu, sebagai upaya untuk melakukan deteksi dini, dan menekan risiko bencana apabila terjadi bencana alam.

“Ada tiga kecamatan yang sedang kami pantau khusus, karena termasuk daerah rawan longsor,” kata Koordinator Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Pemkab Pamekasan Budi Cahyono kepada media di Pamekasan, Senin (22/11/2021).

Ketiga kecamatan itu masing-masing Kecamatan Batumarmar, Waru dan Kecamatan Pakong. Di tiga kecamatan ini, BPBD Pemkab Pamekasan menerjunkan tim khusus dan relawan penanggulangan bencana.

BACA JUGA:   Polres Pamekasan tangkap tersangka pembakaran truk pengangkut tembakau Jawa

Selain memantau secara langsung perkembangan terkini di tiga kecamatan itu, BPBD Pemkab Pamekasan juga memberikan arahan dan penyuluhan secara rutin kepada warga yang tinggal di daerah rawan bencana tanah longsor tersebut.

“Kami juga berkoordinasi dengan para personel TNI dan polisi yang bertugas di masing-masing desa, agar jika terjadi bencana bisa diketahui dengan cepat, sehingga kami juga bisa bergerak cepat,” kata Budi.

Sebelumnya pada 20 November 2021, bencana tanah longsor telah terjadi di dua desa, yakni di Desa Sumber Waru, Kecamatan Waru dan di Desa Bujur Tengah, Kecamatan Batumarmar, Pamekasan.

Longsor di dua lokasi berbeda itu terjadi, setelah hujan deras mengguyur wilayah itu selama selama dua hari berturut-turut.

BACA JUGA:   Gunung Semeru Meletus Sekitar Pukul 15.20 WIB

Koordinator TRC BPBD Pemkab Pamekasan Budi Cahyono menjelaskan, berdasarkan prakiraan yang disampaikan Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), cuaca buruk masih berpotensi terjadi di Kabupaten Pamekasan dalam beberapa hari ke depan.

“Berdasarkan prakiraan BMKG, hujan dengan intensitas ringan hingga sedang masih berpotensi terjadi di sejumlah daerah di Jawa Timur, termasuk di Pamekasan ini. Oleh karena itu, pada wilayah yang rawan bencana, kami lakukan pemantauan dan pengawasan khusus,” katanya, menjelaskan.

Sementara itu, berdasarkan catatan BPBD Pemkab Pamekasan cuaca buruk yang melanda Pamekasan dalam sepekan terakhir ini, tidak hanya menyebabkan terjadi bencana tanah longsor di dua desa, akan tetapi juga menyebabkan aliran listri putus, akibat tertimpa pohon tumbang. (PAMEKASAN-5)

Share :

Baca Juga

Pendidikan

Disdikbud Pamekasan Cairkan Hibah Tanpa Proposal

Peristiwa

Foto Khofifah-Baddrut Tamam mulai Menghiasi Kota Pamekasan

Peristiwa

Kebijakan Kadisdik Cairkan Dana Hibah Tanpa Proposal Langgar Ketentuan

Lintas Daerah

Asrama Santri di Sampang Tertimpa Pohon Tumbang

Peristiwa

Hujan-Angin Putus Jaringan Listrik di Pamekasan

Peristiwa

Kasus Perampokan di Desa Tambung Pamekasan

Peristiwa

Gubernur Jatim Luncurkan Sekolah Tangguh di Pamekasan

Peristiwa

BPBD Bantu Cari Penumpang Kapal Tercebur ke Laut